Apakah Kacang Tanah Aman Dikonsumsi Penderita Kolesterol Tinggi?

Advertisements

Kacang-kacangan merupakan salah satu makanan yang sering dihindari oleh penderita kolesterol untuk dimakan atau dikonsumsi. Kacang mengandung lemak tak jenuh tunggal dan sterol yang dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol. Kacang-kacangan juga merupakan sumber protein nabati yang baik, yang dapat membantu Anda menurunkan berat badan. Kacang tanah, selai kacang, dan minyak kacang semuanya baik untuk kolesterol. Meski tinggi kalori, mengonsumsinya dalam jumlah sedang juga dapat membantu orang mempertahankan berat badan ideal dan juga sebagai bagian dari diet sehat. Lantas apakah benar kacang tanah berpengaruh pada penderita kolesterol? Bagaimana hal itu bisa terjadi, berikut penjelasannya seperti dilansir Medical News Today, Sabtu (26/11/2022).

Kacang Sumber Lemak Tak Jenuh Tunggal

Kacang-kacangan merupakan sumber lemak tak jenuh tunggal. Lemak tak jenuh tunggal membantu menurunkan kolesterol LDL atau kolesterol jahat dan membantu melindungi kesehatan jantung. Kenari mengandung berbagai senyawa yang membantu mencegah penyerapan kolesterol dari sumber makanan. Senyawa tersebut antara lain resveratrol, asam fenolik, flavonoid, pitosterol. Fitosterol dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol dan menurunkan kolesterol LDL hingga 14%, membantu mengurangi risiko kardiovaskular. Kenari juga kaya arginin, asam amino yang membantu meningkatkan sirkulasi, menurunkan tekanan darah dan mungkin bermanfaat dalam mengobati penyakit jantung.

Advertisements

Menurut artikel tahun 2020, diet rendah kolesterol yang berfokus pada protein dan lemak nabati, termasuk kacang-kacangan, kacang tanah, dan selai kacang, dikaitkan dengan tingkat kematian yang lebih rendah daripada diet dengan protein dan lemak hewani, seperti domba, babi, atau ayam. . . Jadi, dalam ulasan tahun 2021 yang melihat efek kacang pada penderita diabetes, penelitian ini menunjukkan bahwa asupan kacang tanah dan kacang pohon setiap hari dapat secara signifikan mengurangi kolesterol total dan trigliserida pada penderita diabetes tipe 2. Tidak ada bukti bahwa makan kacang dan kacang pohon setiap hari mengubah konsentrasi kolesterol LDL atau HDL. Hal ini menunjukkan bahwa kacang mungkin merupakan suplemen yang berguna dalam memantau lemak darah pada penderita diabetes tipe 2. Meskipun kacang tanah tinggi kalori, kacang tanah dapat membantu orang mempertahankan berat badan sedang. Sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa meningkatkan asupan semua jenis kacang-kacangan, termasuk kacang tanah, dapat membantu mengurangi penambahan berat badan dalam jangka panjang.

Diet Sehat

Mengganti makanan yang kurang sehat dengan kacang-kacangan dan memasukkannya sebagai bagian dari diet sehat dapat membantu mencegah obesitas. Cara Mengkonsumsi Kacang Menurut AHA, takaran saji yang disarankan untuk kacang-kacangan, termasuk kacang tanah, adalah segenggam kecil atau 1,5 ons kacang utuh atau 2 sendok makan selai kacang.

Anda dapat memilih untuk mengkonsumsi kacang dalam bentuk:

* Kacang tanah mentah atau kacang panggang

* Selai kacang dibuat dari kacang tanah dan sedikit garam

* Minyak Kacang Tanah Minyak kelapa sawit dan minyak inti sawit merupakan sumber lemak jenuh yang dapat meningkatkan kolesterol.

Singkatnya, kacang adalah sumber lemak tak jenuh tunggal yang baik, yang membantu menurunkan kolesterol LDL. Membatasi lemak jenuh dan trans serta menggantinya dengan lemak tak jenuh tunggal dan tak jenuh ganda dapat membantu meningkatkan kadar kolesterol. Kenari juga mengandung fitosterol, yang membantu menurunkan kolesterol LDL. Kacang tanah kaya akan arginin, yang dapat membantu meningkatkan kesehatan pembuluh darah dan menurunkan tekanan darah.

Referensi: https://lifestyle.sindonews.com/read/952263/155/apakah-kacang-tanah-aman-dikonsumsi-penderita-kolesterol-tinggi-1669421502/

Editor: Vivit BW.